Home / Tahukah anda? / 5 dari 6 Suku Biota Perairan Ini Ada di Indonesia

5 dari 6 Suku Biota Perairan Ini Ada di Indonesia

Kelomang

Perairan Indonesia terkenal dengan keanekaragaman biota yang tinggi, salah satunya banyaknya keanekaragaman kelomang. Kelomang dikenal dengan nama umang-umang atau pong-pongan (hermit crab). Biasanya hewan ini hidup di sebuah cangkang keong atau benda yang berongga.

Dalam sistematika hewan, kelomang merupakan bagian dari infraordo anomura, yaitu hewan yang memiliki bentuk tubuh bagian belakang (abdomen) tidak simetris dan beragam. Mulai dari bentuk abdomen yang memanjang menyerupai udang, sampai bentuk menyerupai kepiting.

Infraordo tersebut terdiri atas 7 supersuku, 17 suku, 264 marga dan 2740 jenis. Dari infraordo ini kelomang menguasai 54 persen dari jumlah marga dan 43 persen dari jenis yang ada di dalam Anomura. Sementara kelomang dibagi dalam 6 suku.

Peneliti LIPI yang juga ahli taksonomi kelomang, Dwi Listyo Rahayu, mengatakan di perairan laut Indonesia telah ditemukan 5 suku dari 6 suku kelomang yang ada di seluruh perairan laut dunia. Ia menambahkan, meski di Indonesia telah ditemukan 202 jenis kelomang, angka ini hanya sepertiga dari jumlah jenis yang ditemukan di perairan Indo Pasifik Barat (Indo West Pasific).

“Beberapa marga dan jenis sampai saat ini masih merupakan biota endemik Indonesia,” katanya dalam orasi pengukuhan profesor riset di Kantor LIPI, Jakarta.

Meski penemuan sudah mencapai 202 jenis kelomang, menurutnya angka  tersebut masih tergolong sedikit bila mengingat tingginya keanekaragaman biota di Indonesia.

“Sedikitnya jenis yang ditemukan di Indonesia dikarenakan kurangnya eksplorasi di berbagai habitat dan ekosistem,” tambah doktor jebolan Science de la Vie, Universite Pieree & Marie Curie, Paris VI.Paris, Prancis.

Ia juga memandang penelitian taksonomi kelomang perlu ditingkatkan di samping penelitian ekologi dan tingkah lagu kelomang. Karena manfaat penelitian taksonomi bisa menguraikan fungsi suatu biota di ekosistem.

Kelomang berfungsi sebagai indikator pencemaran daerah pantai, indikator keberadaan keong, juga sebagai rantai makanan di laut dengan memakan, yaitu sebagai makanan bagi ikan kakatua, kepiting perenang dan gurita.  Kelomang juga berfungsi membantu membersihkan lingkungan laut dari biota mati dengan cara menghancurkan hewan atau tanaman yang membusuk.

Sumber asli: http://teknologi.news.viva.co.id/news/read/352810-5-dari-6-suku-biota-perairan-ini-ada-di-indonesia

Check Also

Jejak Robot Curiosity di Mars Berhasil Diabadikan Kamera

Setelah sebulan lamanya, Robot Curiosity yang telah menempuh jarak 112 meter ini jejaknya berhasil diabadikan. …

Leave a Reply

%d bloggers like this:

Powered by themekiller.com